Perdagangan budak Jepang oleh Portugis

Perdagangan budak Jepang adalah subjek yang jarang didengar orang. Hanya satu lagi dari beberapa subjek yang tidak jelas tentang Jepang.Adalah fakta bahwa kontak pertama antara Portugis dan Jepang terjadi pada tahun 1543, tetapi baru pada abad ke-19 ada hubungan nyata antara kedua negara.

Salah satu hasil paling terkenal selama kontak antara Jepang dan Bahasa Portugis adalah pengantarnya fonem baru dalam bahasa Jepang seperti pa (ぱ/パ) pe (ぺ) pi (ぴ/ピ) po (ぽ/ポ) pu (ぷ/プ). Namun, hubungan komersial bukan satu-satunya hal yang ada antara Jepang dan Portugal.

Pada saat yang sama, Portugis membeli Jepang untuk perdagangan budak dan menjualnya ke luar negeri, termasuk ke Portugal.

Perdagangan budak Jepang oleh Portugis

Perdagangan Budak Jepang

Jepang melakukan kontak dengan Eropa untuk pertama kalinya pada tahun 1543, melalui Portugis. Dua dari tiga hal baru revolusioner untuk Jepang yang muncul dari pertemuan kebetulan ini sangat terkenal – senjata api dan Kekristenan.

Yang ketiga, yang tidak begitu terkenal, adalah perdagangan budak. Jauh sebelum itu, budak Jepang diperjualbelikan tidak hanya di seluruh Asia tetapi juga di Portugal dan Argentina. Beberapa budak ditawan dalam perang saudara, dijual oleh penculik Jepang mereka kepada pedagang Portugis.

Perdagangan budak Jepang oleh Portugis

Yang lain menjual anak-anak mereka sebagai budak untuk mengangkat mereka dari kemiskinan atau ditukar dengan bubuk mesiu. Wanita dijual sebagai selir oleh pemilik rumah bordil, kerabat jauh, atau oleh suami mereka sendiri.

Otoritas Portugis tidak menyukai perdagangan karena membawa Portugal dan agama Kristen ke reputasi rendah, mengurangi potensi perdagangan dan konversi agama. Ada upaya cepat untuk menghentikan perdagangan, tetapi para pedagang Portugis menolak untuk melepaskan budak mereka.

Akhir dari perbudakan Jepang

Raja Portugal Sebastião khawatir bahwa impor budak seks Jepang yang tinggi dari gereja memiliki efek negatif pada proselitisme Katolik, jadi dia memerintahkannya untuk melarangnya pada tahun 1571. Akibatnya orang asing diusir dari Jepang, yang menyebabkan isolasi budaya lebih lanjut 250 tahun.

Perdagangan budak Jepang oleh Portugis

semuanya terjadi ketika Toyotomi Hideyoshi, pria yang menyatukan kepulauan Jepang, sangat marah ketika mengetahui perbudakan dan perdagangan rakyatnya sendiri.

Dia memimpin kampanye untuk mengakhiri hubungan luar negeri dengan Jepang.Hideyoshi kemudian memerintahkan Yesuit untuk membebaskan budak Jepang dan melarang penyebaran agama Kristen di Jepang.

Apakah Anda tahu tentang subjek ini? Kami menantikan komentar dan share Anda. Kami juga merekomendasikan membaca:

Bagikan Artikel Ini:


6 pemikiran pada “Comércio escravo de japoneses pelos portugueses”

  1. Toda matéria deste artigo é interessante. O que realmente não entendi, porquê pegar um tema para representar o lado negro duma nação? Sempre houve e ainda há nos dias de hoje organizações que se envolvem com mercado negro, tal qual no norte do Brasil existe escravidão e é algo que a própria política brasileira não questiona devido a corrupção. Acho que este site deveria abordar assuntos somente cultura japonesa e não casos insólitos colocando a bandeira de um país.

  2. Toda matéria deste artigo é interessante. O que realmente não entendi, porquê pegar um tema para representar o lado negro duma nação? Sempre houve e ainda há nos dias de hoje organizações que se envolvem com mercado negro, tal qual no norte do Brasil existe escravidão e é algo que a própria política brasileira não questiona devido a corrupção. Acho que este site deveria abordar assuntos somente cultura japonesa e não casos insólitos colocando a bandeira de um país.

Tinggalkan komentar