Pendidikan Tinggi di Korea Selatan

Perbedaan yang jelas dalam mentalitas, budaya dan masyarakat antara negara-negara Barat dan Timur tidak menghentikan ribuan siswa untuk mencari pendidikan tinggi di Negeri Morning Calm. Menurut para peneliti dari layanan penulisan makalah penelitian saya, ekonomi yang tumbuh cepat dan sikap pemerintah Korea Selatan yang menguntungkan terhadap internasionalisasi menjadikan negara ini sebagai tujuan yang menarik untuk wisata pendidikan. Internet berkecepatan tinggi, prevalensi bahasa Inggris dan sistem startup yang loyal menarik siswa dari seluruh dunia ke Korea Selatan.

Sistem Pendidikan Tinggi

Pendidikan tinggi sangat populer di Korea Selatan. Sekitar 70% lulusan sekolah menengah atas memasuki institusi pendidikan tinggi, yang tidak hanya mencakup universitas klasik, perguruan tinggi dan universitas terbuka (yang menyelenggarakan kursus akademis melalui Internet).

Proses pendidikan universitas dibagi menjadi tiga tahap: Sarjana, Magister dan Doktor. Diperlukan waktu empat tahun untuk memperoleh gelar sarjana, dan diperlukan waktu dua tahun untuk gelar master. Mahasiswa doktoral bekerja dalam penelitian tidak lebih dari empat tahun.

Tahun akademik di Korea Selatan dibagi menjadi dua semester. Satu dimulai pada bulan Maret dan yang lainnya pada bulan September. Setelah setiap semester, hari libur diumumkan: musim panas, dari pertengahan Juli hingga Agustus; musim dingin, dari akhir Desember hingga Februari.

Yang penting, Anda harus membayar semua jenis pendidikan di Korea (termasuk pendidikan pra-sekolah). Biaya pendidikan tinggi dari US$ 1.500 hingga US$ 8.000 per tahun. Biaya program master sekitar seperempat dari itu.

Infrastruktur universitas yang banyak juga didanai sampai batas tertentu oleh mahasiswa, yang membayar setiap semester untuk layanan dukungan mahasiswa, akomodasi asrama dan makanan, serta asuransi kesehatan.

Sisi Isi dari Studi

Periode di mana seorang siswa dapat memperoleh gelar sarjana, master atau doktoral di Korea Selatan hampir sama dengan di Eropa. Namun, isi dari proses pendidikan Korea sangat berbeda dari Eropa.

Sebagian besar universitas Korea mematuhi standar pendidikan liberal. Tidak ada kurikulum yang ketat di sini. Siswa bebas memilih mata pelajaran yang mereka minati, termasuk ilmu pengetahuan umum dan mata pelajaran khusus. Format seperti itu, dikombinasikan dengan biaya pendidikan, memotivasi siswa untuk memilih mata pelajaran yang mereka pelajari secara bertanggung jawab. Prioritas siswa yang menentukan seberapa berguna dan produktif tahun-tahun mereka di universitas. Dengan demikian, kebebasan yang dirasakan membebankan tanggung jawab dan kewajiban yang signifikan pada siswa.

Ketika mengevaluasi kinerja akademis siswa, pendidik Korea Selatan tidak peduli dengan jumlah informasi yang dipelajari, nilai, atau bahkan kehadiran. Hal terpenting yang harus dilakukan siswa untuk mendapatkan nilai yang baik adalah membuktikan bahwa mereka dapat menerapkan informasi yang telah mereka pelajari dalam praktik. Para siswa mempersiapkan proyek nyata dan memecahkan kasus, menunjukkan kemampuan mereka untuk menggunakan teori dalam berbagai situasi.

Tidak ada seminar di universitas-universitas Korea Selatan, hanya kuliah dalam kurikulum. Ada berbagai format kelas kuliah. Ada beberapa format kelas kuliah. Yang pertama, instruktur menugaskan setiap siswa untuk menyiapkan presentasi yang berhubungan dengan aspek tertentu dari topik yang sedang dipelajari. Selama kelas berlangsung, para siswa mempresentasikan informasi mereka yang darinya gambaran besar muncul. Format ini mengajarkan siswa berbicara di depan umum secara efektif, presentasi ringkas dan asimilasi informasi yang cepat.

Cara lain di mana guru berperan sebagai moderator adalah diskusi yang hidup di antara para siswa. Dia mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengarahkan, mengidentifikasi topik-topik untuk diskusi, memberikan contoh-contoh dan mengundang komentar. Hasil dari diskusi ilmiah adalah pemahaman yang solid tentang materi. Emosi yang kuat diketahui dapat membangkitkan daya ingat jangka panjang. Siswa yang secara emosional membuktikan sudut pandang mereka tentang subjek yang sedang dipelajari menghafal jalannya pemikiran dan argumen mereka serta logika lawan mereka.

Universitas di Korea Selatan

Saat ini, di Korea Selatan, ada sekitar 400 lembaga pendidikan tinggi. Di antara mereka, ada universitas swasta dan negeri. Tiga universitas paling bergengsi ditandai dengan singkatan SKY dan termasuk:

  • Universitas Nasional Seoul
  • Institut Sains dan Teknologi Lanjutan Korea
  • Universitas Yonsei

Universitas Nasional Seoul adalah universitas terbesar di Korea, didirikan pada tahun 1946 setelah penggabungan 10 institusi pendidikan dari berbagai spesialisasi. Universitas Seoul adalah almamater dari puluhan ribu mahasiswa sarjana dan pascasarjana. Mereka mempelajari ilmu sosial, alam dan teknik, ekologi dan program teknik, ilmu kedokteran hewan dan musik. Fakultas universitas memiliki visi liberal, memberikan kebebasan sebanyak mungkin kepada mahasiswa selama seluruh proses pendidikan. Kegiatan penting lainnya dari universitas ini adalah program pertukaran pelajar, yang dirancang untuk studi jangka panjang dan magang jangka pendek.

- pendidikan tinggi di korea selatan

Institut Sains dan Teknologi Lanjutan Korea (KAIST) adalah universitas terkemuka di Korea Selatan, dan dalam kurun waktu kurang dari 50 tahun, telah berhasil menjadi salah satu dari sepuluh universitas terbaik di Asia dan salah satu dari 100 universitas terbaik di dunia. KAIST terletak di Daejeon, sebuah kota pegunungan sekitar 140 kilometer dari Seoul. Sebagian besar program pendidikan universitas dikhususkan untuk matematika, teknik, kimia, fisika, teknik elektro, serta bioteknologi dan IT. Namun demikian, KAIST juga memiliki departemen seni liberal yang mendidik calon jurnalis, ilmuwan politik, dan manajer kekayaan intelektual. Para mahasiswa ditempatkan di 22 asrama di properti universitas yang luas. Festival dan konser juga merupakan bagian penting dari kehidupan budaya KAIST.

Universitas Yonsei adalah pusat penelitian elit milik swasta dan salah satu dari tiga universitas teratas di Korea Selatan. Universitas Yonsei menyelenggarakan banyak program pendidikan berbahasa Inggris, termasuk program bisnis MBA. Sekolah musim panas untuk siswa internasional menawarkan berbagai ratusan kursus mulai dari seni dan budaya hingga ilmu sosial dan teknik. Dipenuhi dengan awan hijau, kampus Universitas Yonsei dianggap sebagai salah satu kampus paling indah di dunia.

Universitas Wanita Ewha adalah universitas non-pemerintah untuk wanita di jantung kota Seoul, didirikan pada akhir abad ke-19. Saat ini, Universitas Wanita Ewha adalah universitas wanita terbesar di dunia. Misi Ewha adalah membantu wanita menjadi pemimpin di lingkungan profesional mereka. Universitas ini memiliki sikap khusus terhadap tradisi karena didirikan atas dasar sekolah misionaris wanita. Program ini menawarkan kursus dalam bidang humaniora, ilmu sosial dan alam, teknik, musik, pedagogi, hukum dan desain.

Universitas Sains dan Teknologi Pohang (POSTECH) adalah universitas swasta terkenal di dunia yang terletak di Kota Pohang. Penelitian dan beasiswa di bidang teknologi dan disiplin teknis merupakan prioritas bagi POSTECH. Universitas ini terkenal dengan para ahli di bidang matematika, kimia dan fisika. Fakultas teknik industri, elektronika dan teknologi komputer juga menarik para siswa dari seluruh dunia ke POSTECH.

Pendidikan tinggi di Korea Selatan - Korea Selatan

Penerimaan

Keunikan masuk ke universitas Korea Selatan tergantung pada prinsip-prinsip lembaga tertentu. Kadang-kadang mereka berbeda, tetapi masih ada beberapa fitur umum.

Bulan Maret adalah awal resmi tahun akademik di Korea Selatan. Namun, banyak universitas yang menerima mahasiswa baru dua kali setahun. Bagi mereka yang ingin mendaftar selama periode "kabut kuning" (pada bulan Maret, Korea Selatan secara singkat ditutupi oleh awan debu berpasir dari Gurun Gobi), periode pendaftaran dan tes masuk berlangsung dari bulan September hingga November. Mereka yang berencana untuk belajar mulai bulan September harus menyerahkan informasi mereka pada bulan Mei atau Juni.

Sebagian besar universitas di Korea Selatan menerima portofolio dari pelamar melalui email atau melalui formulir aplikasi khusus di situs web sekolah.

Bahasa Korea merupakan keuntungan dan bukan persyaratan bagi siswa internasional. Sebagian besar program pendidikan memerlukan pengajaran dalam bahasa Inggris. Dengan demikian, kandidat akan, bagaimanapun juga, memerlukan sertifikat yang mengonfirmasi tingkat kemahiran dalam bahasa: TOEFL atau IELTS - dalam bahasa Inggris, TOPIK - dalam bahasa Korea.

Pengujian adalah cara utama untuk memilih kandidat yang layak. Di Korea Selatan, esai dan rekomendasi tertulis tidak dipercaya. Mereka dianggap sulit untuk dievaluasi secara objektif. Itulah sebabnya ulasan tentang layanan penulisan esai reddit terutama berasal dari siswa dari Amerika Serikat dan Eropa.

Jadi, jika Anda memutuskan untuk belajar di Korea Selatan sekarang, Anda sudah tahu detail utama pendidikan di sana. Semoga Anda beruntung!

Bagikan Artikel Ini: