Jepang tetap hidup melalui video game

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


Meskipun stagnasi ekonomi, warisan budaya Jepang tetap hidup melalui video game!

Dunia seni seringkali menjadi cerminan terbaik suatu masyarakat, baik lokal, nasional, bahkan global. Popularisasi dan elitisasi ekspresi artistik selanjutnya di seluruh, misalnya, sejarah Inggris selama Zaman Modern dan drama teater Yunani, yang memanfaatkan karakter mitologis dan nyata yang berinteraksi untuk membahas asal-usul negara-kota di Zaman Kuno, mereka adalah refleksi besar dari saat di mana orang-orang ini berada dalam periode sejarah tertentu.

Ini bahkan terdaftar dalam cara seni diekspresikan. Di Brasil, salah satu contoh terbaik datang dari Timur Laut, dengan sastra string, di mana buku-buku puisi kecil yang dicetak dalam selebaran berukuran saku dijual di alun-alun timur laut. Berkat biayanya yang rendah, teks-teks semacam itu dijual dengan harga yang sangat rendah, sehingga mempopulerkan budaya lokal di luar batas kota atau negara bagian - seperti yang ditunjukkan oleh keberhasilan pekerjaan Laporan Compadecida, oleh Ariano Suassuna, yang jelas terinspirasi oleh budaya cordel.

Di Jepang, hal serupa juga terlihat, terutama dengan budaya konsumen massal negara itu. Dari manga, yang terinspirasi oleh seni Jepang kuno, hingga video game yang dikembangkan di wilayah tersebut, seni yang dibuat di sana seringkali merupakan potret dari apa yang dialami negara tersebut saat produk tersebut diluncurkan ke masyarakat umum.

YouTube video

Game pertarungan mungkin tampak seperti contoh yang tidak biasa, tetapi bukan itu masalahnya. Pada awal kemunculannya, pada tahun 1970-an di Amerika Serikat, film-film seni bela diri yang berasal dari China, Jepang dan Amerika Serikat sendiri mulai populer. Untuk menunggangi gelombang kesuksesan ini, industri video game memulai fashion dan mulai mengembangkan game yang masih menjadi referensi hingga saat ini. Dan Jepang yang terkenal menyempurnakan kreasi asing di hardware atau software, melakukan hal yang sama dengan seri Street Fighter yang ternyata menjadi salah satu video game hits terbesar dalam sejarah.

Dengan dirilisnya Street Fighter II pada tahun 1991 bahwa "permainan berbalik", dengan game fighting mencapai puncak popularitas mereka. Hingga saat ini, keberhasilan tersebut membuahkan hasil, karena beberapa platform mulai menawarkan produk yang terkait dengan tema tersebut, beberapa di antaranya adalah ponsel iPhone dan konsol kontemporer, seperti Nintendo Beralih.

Jepang tetap hidup melalui video game
Nintendo Beralih - oleh Nintendo

Selain itu, industri iGaming juga mendukung popularitas waralaba, dengan beberapa portal industri menawarkan slot yang terinspirasi dari Street Fighter II. Kasus kunjungi situs ini di sini, Anda akan dapat mengakses beberapa portal yang disebutkan. Dan hal yang paling menarik adalah bahwa game tersebut, yang pernah terinspirasi oleh film aksi dan pertarungan, akhirnya menjadi bagian sinematografi itu sendiri, dengan filmnya petarung jalanan - Pertempuran terakhir telah dirilis pada 1990-an dan dibintangi oleh orang-orang seperti Raúl Julia dan Jean-Claude Van Damme.

YouTube video

Keberhasilan Street Fighter II ternyata merupakan cerminan dari status Jepang dalam konteks geopolitik, dengan negara yang dipandang sebagai kekuatan besar dunia di masa depan untuk terus menyaingi Amerika Serikat. Namun, masalah perilaku politik dan ekonomi akhirnya membawa negara ini keluar dari jalur ini. Secara bertahap kehilangan pijakan dalam konteks kontinental ke Cina dan Korea Selatan, yang sekarang dianggap sebagai kekuatan besar yang meningkat di panggung dunia dalam hal ekonomi dan budaya.

Sejak tahun 1990-an, Jepang telah mengalami stagnasi tertentu. Namun, meskipun demikian, negara ini mempertahankan posisinya sebagai “budaya hegemonik”, karena manga, anime, dan video game masih menjadi fenomena yang melampaui banyak kantong pecinta budaya Jepang di seluruh dunia. Game waralaba seperti Pokémon, Final Fantasy, dan Street Fighter sendiri selalu menjadi penjual teratas di pasar game saat versi baru dirilis.

Oleh karena itu, warisan budaya Jepang tetap ada meskipun situasi geopolitik negara tersebut sedang melemah. Seperti banyak "kekuatan dunia potensial" lainnya dan negara-negara yang menjadi kekuatan dari waktu ke waktu, kekuatan politik-ekonomi bahkan mungkin hilang dalam waktu, tetapi seni tetap ada.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: