Berpikir untuk bekerja di pabrik di Jepang? Berpikirlah lurus!

[IKLAN] Iklan

Hei kau. Ya kamu disana. Ya, Anda yang sedang membaca artikel ini. Apakah Anda berpikir untuk pergi ke Jepang untuk bekerja di pabrik? Mengapa tidak? Bagaimanapun, itu cara termudah bagi Anda untuk pergi ke Jepang. nikkei (keturunan Jepang), Anda berhak mendapatkan visa untuk bekerja di pabrik-pabrik di Jepang. nikkei, lalu menikah dengan nikkei. Jadi Anda mendapatkan visa pasangan dan kontraktor akan mempekerjakan Anda dan pasangan Anda.

Sebelum mencapai ketidaksepakatan, saya ingin memperjelas bahwa teks ini ditulis dengan cara yang digeneralisasi, tetapi baca sampai akhir untuk memahami bahwa kami tidak berpikir seperti itu! Ada realitas yang berbeda dan masalahnya bukan di pabrik!

Tapi semua ada harganya kawan. Di Jepang, tidak ada CLT. Tidak ada kartu kerja. Di sana Anda dipekerjakan berdasarkan kontrak. Dan mereka mempekerjakan Anda untuk bekerja setidaknya 10 jam sehari.

Ya, setidaknya 10 jam. Meskipun beban kerjanya 8, beberapa kontrak mengharuskan Anda untuk bekerja lembur dan shift 10, 12 atau bahkan 15 jam. Dan Anda bahkan dapat bekerja pada hari Sabtu.

Pikirkan tentang ini: Hari itu memiliki 24 jam, bukan? Dari 24 jam itu, Anda akan menghabiskan setengah hari untuk bekerja. Itu belum termasuk waktu yang Anda perlukan untuk pergi dan pulang kerja. Jadi kamu akan pulang dengan lelah. SANGAT lelah.

Berpikir untuk bekerja di pabrik? pikirkan lagi

Stres kerja di pabrik

Beberapa waktu lalu, saya bekerja di telemarketing. Saya tinggal sepanjang hari mendengarkan amukan pelanggan dan ketika saya sampai di rumah, saya tidak ingin berbicara dengan siapa pun, saya tidak ingin berbicara, saya tidak ingin apa-apa. Aku hanya ingin berbaring dan tidur.

Itu adalah perasaan normal mereka yang datang lelah/stres dari layanan. Itu karena saya tidak menghabiskan 10 jam menjawab dan mendengarkan kutukan pelanggan.

Sekarang, pertimbangkan ini: bayangkan menghabiskan 10 jam atau lebih melakukan pekerjaan yang berulang dan tetap saja, dalam kasus pabrik, manual dan tiba di akhir shift, bos datang dan berteriak:

"Hari ini ada zangyou, guys!"

Apakah itu kamu MEMILIKI apa yang harus dilakukan marah (jam tambahan). Bukan karena itu aturan tertulis, tapi karena Anda akan merasa berkewajiban untuk melakukannya. marah. Jika tidak, Anda tidak akan punya uang.

Hal baiknya adalah tidak akan ada 10 jam tanpa gangguan karena ada jam makan siang. Bahkan ada interval 5 hingga 10 menit. Namun, Anda kemudian harus menebus jeda ini di akhir belokan, tergantung pada berapa banyak jeda yang Anda ambil.

Diperbudak

Liburan berbayar? Dana jaminan? Masa pensiun? Tunjangan upah? Asuransi kesehatan? Terlepas dari keberadaannya, beberapa mengeluh tentang cara kerjanya, yang lain bahkan gagal membayar asuransi dan kemudian menyalahkan Jepang.

Stres kerja di pabrik akhirnya menyebabkan banyak orang tidak menyukai Jepang, oleh karena itu, jika Anda bukan orang yang berpikiran jernih, Anda akan membenci negara. Dan dengan begitu, hidupmu berubah menjadi sampah.

Bayangkan tinggal di negara di mana Anda tidak punya waktu untuk apa pun. Banyak yang akhirnya merasa jijik dengan Jepang karena hal ini. Di sana lebih buruk. Bayangkan tinggal di negara yang Anda benci karena alasan sebelumnya. Ini adalah apa yang Anda inginkan?

Apakah Anda benar-benar layak untuk melakukan ini?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, seseorang mungkin akhirnya membenci Jepang karena tekanan pabrik. Ini bukan pekerjaan yang mudah. Dan stres tidak hanya akan mempengaruhi Anda. Banyak orang Brasil yang pergi ke Jepang untuk bekerja di kontraktor sudah menikah. Beratnya rutinitas pabrik akan mempengaruhi pernikahan Anda.

Omong-omong, berbicara tentang kontraktor, inilah berita lain untuk Anda: Tergantung pada kontraktornya, Anda akan mati lemas. Ada kasus kontraktor penipu menipu Anda, menjanjikan Anda seribu hal sebelum pergi ke Jepang.Sesampai di negara itu, itu akan menjadi situasi yang sama sekali berbeda dari apa yang Anda janjikan sebelumnya.

Dalam kasus video di atas, warga bahkan tidak bisa menyebutkan nama kontraktornya yang membuatnya bermasalah. Apa kamu tahu kenapa? Karena jika dia melakukannya, kontraktor bisa menuntutnya.

Ketika Anda mendapatkan kontraktor yang andal, Anda akan mendapatkan banyak uang dengan bekerja di pabrik, tetapi Anda juga akan menghabiskan banyak uang. Seperti yang dikatakan sebelumnya, Anda akhirnya harus melakukan marah atau Anda tidak akan punya uang lagi. Dan bahkan kamu melakukannya marah setiap hari, Anda bahkan tidak akan melihat warna uang itu. Apalagi jika Anda memiliki anak.

Setelah itu, setelah bekerja di pabrik untuk sementara waktu, Anda akan hidup dalam mode otomatis. Rutinitas Anda hanya di rumah dan bekerja. Anda akan menjalani kehidupan di mana Anda akan merasa terasing dari segalanya dan semua orang.

Jadi, saya bertanya kepada Anda: Apakah itu layak?

Ah, tapi bagaimana saya akan bekerja di Jepang?

Ada artikel tentang pekerjaan di Jepang selain pabrik. Dalam artikel ini, kemungkinan memiliki mata pencaharian Anda di Jepang tanpa harus bunuh diri di pabrik dijelaskan. untuk itu, Anda memerlukan dua hal: Berbicara bahasa Jepang dengan baik dan tahu cara mencari.

Ya, mengetahui cara meneliti karena ada beberapa peluang yang bahkan luput dari perhatian para pekerja pabrik. Mengapa? Karena orang-orang yang menjalani rutinitas ini, dari waktu ke waktu, akhirnya menyadari bahwa satu-satunya pekerjaan yang ada untuk orang Brasil adalah pabrik. Seolah-olah tidak ada cara lain untuk hidup di Jepang.

Berpikir untuk bekerja di pabrik di Jepang? Berpikirlah lurus!

Ini adalah konsekuensi dari menjalani rutinitas di mana Anda merasa seperti zombie. Setelah beberapa saat, stres dan pesimisme muncul di kepala. Namun, jangan terbawa oleh kelelahan. Ada kemungkinan bagi orang Brasil untuk memiliki pekerjaan selain di pabrik.

Dengan gelar sarjana dan berbicara bahasa Jepang dengan baik, Anda bisa mendapatkan pekerjaan di perusahaan tingkat tinggi. Tanpa gelar sarjana dan berbicara bahasa Jepang dengan baik, Anda bisa mendapatkan pekerjaan di toko serba ada, toko kelontong, dll. Jika Anda pintar, Anda dapat mendirikan bisnis Anda sendiri dan mencari nafkah darinya.

Tapi, tanpa pendidikan Jepang atau pendidikan tinggi, yang paling sering Anda miliki adalah pabrik. Dan jika Anda beruntung dan mengejarnya, Anda bisa mendapatkan pekerjaan paruh waktu atau 8 jam sehari tanpa kesulitan.

Apakah pabrik di Jepang seburuk itu?

Tidak mungkin! Pabrik-pabrik di Jepang sangat bagus dan menawarkan kondisi kerja yang tidak ada di banyak tempat di dunia. Masalahnya adalah bagaimana orang memutuskan untuk bekerja atau beberapa kontraktor.

Tidak semua orang menganggap pabrik itu buruk, sebenarnya terserah kepada setiap orang untuk mengetahui bagaimana mengatur waktu dan pekerjaan mereka dengan cara yang tidak merugikan mereka secara mental. Beberapa menjalani kehidupan yang mudah di Brasil, tetapi ketika mereka pergi ke Jepang mereka memiliki pekerjaan yang lebih berat, sehingga mereka mengeluh.

Masalah besarnya adalah terlepas dari Jepang atau Brasil, kebanyakan orang melakukan pekerjaan berat, berulang dan berjam-jam. Sedemikian rupa sehingga laporan mengatakan bahwa lebih dari 50% penduduk Brasil bekerja 10 jam sehari.

Mungkin ada orang yang bekerja tanpa lembur. Masalahnya bukan di pabrik tetapi hanya pada orang-orang yang tidak percaya pada potensi mereka sendiri untuk mengubah rutinitas ini, mereka begitu banyak mengeluh atau meninggalkan zona nyaman mereka.

Jika Anda merasa dirugikan atau kehilangan sesuatu di pabrik atau kontraktor tertentu, lebih baik mencari yang lain yang menawarkan kondisi kerja yang lebih baik. Di Jepang ada lebih banyak pekerjaan daripada orang, jadi jangan buang waktu di mana Anda tidak bahagia.

Bagikan Artikel Ini: