Kemarahan – Apa yang terjadi pada manusia?

Bekerja di internet, saya menyadari bagaimana manusia stres, tanpa kecerdasan dan pendapat sendiri. Seiring waktu saya mengikuti tidak hanya perkelahian di komunitas Brasil di Jepang, tetapi di area mana pun seperti youtuber, penggemar game, belum lagi diskusi politik di jejaring sosial tanpa relevansi. Saya rasa kita semua tahu bahwa kita hidup di era mimimi.

Saya adalah orang yang tidak dapat menolak dan saya terus membuang waktu saya untuk berdebat tentang ulasan situs game dengan para pembenci yang mengkritik konsol Nintendo karena kurangnya kekuatan perangkat keras atau untuk permainan yang penuh warna. Saya terbiasa dengan komentar yang tidak berarti, desakan untuk menjadi benar, dan salah tafsir yang tidak logis atas komentar saya.

Hari ini saya menyaksikan peristiwa yang berbeda, yang meskipun merupakan sesuatu yang biasa, membuat saya memikirkan beberapa hal hingga menulis artikel ini. Di jejaring sosial saya melihat dua halaman facebook berkelahi, dusun di jepang dan Elisa di Jepang. Saya tidak ingin fokus pada orang-orang ini, tetapi mereka mengingatkan saya pada skenario yang cukup umum yang ingin saya diskusikan.

Kekuatan manipulasi

Orang yang memiliki reputasi tertentu di internet memiliki kekuatan untuk mengendalikan orang. Sebagai penggemar beberapa saluran youtube, saya telah membuat keputusan yang dipengaruhi oleh orang-orang yang saya kagumi. Hari ini, dalam waktu kurang dari 24 jam, sebuah fenomena mengerikan terjadi, akibat dari sikap orang-orang terkenal ini yang melakukan sesuatu tanpa berpikir.

HAI dusun di jepang memposting kritik terhadap konten yang menjadi viral dan sukses di internet. NS Elisa di Jepang akhirnya berpikir bahwa posting ini adalah tipuan untuknya, dan membuat teks di halamannya untuk melampiaskannya. Para penggemar yang mengikuti kebencian pergi ke halaman udik desa dan melancarkan serangan kemarahan, mengutuk dan berkomentar mengatakan bahwa konten itu sampah, hanya karena Elisa berbicara.

Kemarahan – apa yang terjadi pada manusia?

Saya tidak menyalahkan Elisa atas apa yang terjadi. Jika saya pikir teks itu untuk saya, saya juga akan marah dan akhirnya mengambil sikap yang sama. Tetapi reaksi dari penggemar dan ruang lingkup publikasi ini hanya menunjukkan generasi orang yang kita hidupi. Caipira benar dengan mengatakan bahwa apa yang menghasilkan lebih banyak pandangan adalah isu-isu kontroversial, perkelahian atau artikel yang menyebarkan kebencian.

Pengumuman

Hal serupa pernah terjadi pada Kefera yang membuat video yang mengatakan dia dipermalukan oleh seorang sopir taksi, yang terburuk adalah dia bahkan mengidentifikasi pria itu dan akhirnya digugat karenanya. Beberapa youtuber mereka menggunakan kekuatan mereka, sebagian besar waktu tanpa keinginan atau pemikiran. Hal ini menyebabkan sekelompok kawanan penggemar menyerang atau melakukan hal-hal buruk terhadap orang tersebut.

efek kawanan

Orang bereaksi terhadap dorongan hati bahkan tanpa memikirkan apa yang mereka lakukan. Internet adalah sumber pengetahuan yang sangat besar, tetapi tampaknya setiap tahun orang semakin bodoh. Terlalu memalukan bagi seseorang untuk meninggalkan halaman mengutuk orang lain, apa pun alasannya. Orang-orang dengan mudah dimanipulasi dan mengikuti efek kawanan, itulah yang ingin saya soroti dalam teks ini!

Apa efek kawanan? Ini adalah situasi di mana individu dalam kelompok semua bereaksi dengan cara yang sama, pada waktu yang sama, tanpa arah yang direncanakan atau tujuan yang relevan. Ini terjadi tidak hanya dengan pengikut sosialita atau youtuber, tetapi di semua bidang kehidupan.

Pengumuman

Saya tahu efek kawanan terutama dalam pemasaran karena saya melihat pembuat konten melakukan hal yang sama untuk menjual kursus mereka. Mereka menggunakan pendekatan yang sama tanpa berusaha menjadi berbeda. Di youtube hal yang sama terjadi, hanya seseorang yang membuat video viral yang ribuan copy lagi, tanpa pernah berusaha berinovasi.

Bahkan dalam masakan Brasil saya melihat efek kawanan. Ada ribuan masakan Jepang atau masakan dari negara lain, tetapi orang selalu membuka restoran yang sama, sushi, yakisoba, xtudo atau pizza. Inovasi, ide, dan pemikiran sendiri di Brasil sudah mati. Sementara di Jepang kami memiliki industri kapitalis yang berfokus pada penemuan hal-hal baru, di Brasil kami memiliki industri yang siap meniru ide-ide sukses.

Kemarahan – apa yang terjadi pada manusia?

Konten kanker di Internet

The Hillbilly di Jepang mengutip kasus Day McCarthy yang menyerang putri Bruno Gagliasso dengan cara rasis. Seperti yang dia kutip, gadis itu dengan cepat mendapatkan 50.000 pengikut dalam satu hari. Selain itu, beberapa halaman dan profil Day McCarthy palsu dibuat oleh orang lain untuk memanfaatkan momen dan mendapatkan pengikut.

Pengumuman

Itu hanya menunjukkan betapa bodohnya umat manusia untuk menyembah orang lain dan mengikuti langkah baik dan buruk setiap orang. Tidak apa-apa mengagumi karya atau konten orang lain. Saya sangat senang ketika saya melihat peningkatan kunjungan ke situs saya atau jumlah komentar yang konstan. Hanya saja orang-orang mendorong batas sampai menyembah orang terkenal lainnya.

Yang terburuk bahkan tidak mengikuti orang-orang ini, tetapi konten yang sukses di internet saat ini. Orang-orang hanya suka omong kosong, itulah kenyataannya! Pengetahuan, informasi dan konten yang akan membawa pendidikan, kejujuran dan manfaat bagi bangsa kita sama sekali hampir tidak menarik bagi masyarakat. Saya suka anime, tetapi ketika saya berusaha untuk menulis artikel tentang Jepang, saya menyadari bahwa penonton Otaku 100X lebih besar daripada komunitas orang-orang yang mengagumi Jepang dan budayanya.

Di youtube hal yang sama juga terjadi. Saya tahu teman-teman seperti Wilson da Colônia melakukan serangan balik yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk membuat video yang diedit dengan baik, berhenti di 400.000 pelanggan, sementara yang lain yang membuat video tanpa pengeditan atau persiapan menerima jutaan pelanggan.

Kemarahan – apa yang terjadi pada manusia?

kurangnya kecerdasan orang

Masalahnya bukan pada konten yang ditonton orang, tetapi kurangnya pemikiran dan penalaran yang tepat tentang subjek tersebut. Kita hidup dalam gelombang pasang di mana segala usia menggunakan aplikasi seperti whatsapp dan jejaring sosial seperti facebook. Meski begitu, dengan google di tangan, ribuan orang membagikan berita palsu setiap hari hanya karena mereka membaca judul yang sensasional dan mempercayainya.

Orang tidak mencari sumber, mereka berbagi segala sesuatu yang tampaknya kontroversial dan sensasional. Hasil dari ini adalah semakin sedikitnya kualitas konten dan semakin banyak konten palsu dan dibuat dengan buruk, yang dirancang hanya untuk menghasilkan kunjungan dan penghasilan. Saya bahkan melihat jangkauan dan pembagian yang jauh lebih besar dalam artikel konten non-cerdas yang saya tulis daripada artikel yang saya habiskan sepanjang hari untuk melakukan riset.

Berusaha lebih keras! Berpikirlah sebelum bertindak! Jika Anda merasa tersinggung bagi saya untuk menyebut orang bodoh, atau mengatakan mereka sedang dimanipulasi dan dipengaruhi. Jawabannya sederhana: Jangan menjadi orang-orang ini! Saya pernah menjadi orang yang bertindak berdasarkan dorongan hati! Saya sudah menyebarkan kebencian! Sebagian besar waktu, semua masalah terjadi karena kurangnya kesabaran dan penalaran!

Banyak yang mengatakan bahwa film dan game kekerasan, konten dewasa, dan persahabatan tidak memengaruhi orang. Jadi bagaimana sebagian besar dari mereka dipengaruhi oleh komentar teks sederhana di media sosial? Ya, masalahnya bukan pada konten yang mereka tonton, tetapi orangnya sendiri! Aku benar-benar tidak mengerti apa yang terjadi pada manusia.

Pengumuman