Industri video game di Jepang: tradisi dan masa depan

Ruang arcade, perusahaan multi-juta dolar, dan visi masa depan yang inovatif adalah beberapa faktor yang membentuk industri video game raksasa di Jepang saat ini.

Industri video game di Jepang: tradisi dan masa depan

Awal dari budaya yang terpisah

Negara matahari terbit dikenal di seluruh dunia karena budaya hiburannya yang kaya dan penentu tren kelas dunia. Dalam konteks inilah tahun 1980-an dan 1990-an memunculkan revolusi hiburan saat ini. Selama periode ini, ruang arcade dan konsol hiburan mulai mengalami pertumbuhan yang membentuk industri video game negara. Pada saat yang sama, beberapa perusahaan mulai membuka pasar dan menjadi populer di seluruh dunia, tumbuh seiring dengan ekonomi Jepang.

Ini dapat dilihat hari ini dengan contoh Nintendo, yang menurut situs web Eurogamer.pt, adalah perusahaan terkaya di negara Asia, melampaui nama-nama besar seperti Toyota, Honda atau Sony. Pada saat yang sama, salon Pachinko juga mulai berkembang, menawarkan versi perjudian dan membuat industri yang masih sangat aktif, menghasilkan sekitar 225 miliar dolar setahun.

Pengumuman

Bentuk hiburan ini mirip dengan mesin slot yang ditemukan di kasino barat, atau kasino online yang direkomendasikan oleh platform online seperti Galobonus.pt, juga telah diadopsi untuk versi seluler, dan terus didorong oleh beberapa pengembang video game paling populer di negara timur. Contohnya ditunjukkan oleh situs web pt.ign.com, dengan Konami mengadaptasi cerita dari Gear besi padat dan Castlevania untuk mesin Pachinko hari ini.

Masa depan industri video game di Jepang

Jepang adalah negara yang memadukan tradisi dan kebiasaan dengan visi masa depan yang selalu kreatif, dan meskipun konsol dan arcade telah sukses besar secara global dalam beberapa dekade terakhir, ini mungkin akan segera menghilang untuk membuka jalan bagi tren baru. Taman hiburan yang memanfaatkan fokus pada realitas virtual menjadi umum di negara Asia saat ini, misalnya, dan terjun ke dunia digital juga mendapatkan landasan dalam konteks fisik.

Di sisi lain, Nintendo tahu betul bahwa masa depan hiburan mulai terpisah dari bidang fisik, dan seperti yang ditunjukkan di bagian permainan situs. uol.com.br, perusahaan terbesar Jepang dapat menarik diri dari pasar konsol dalam jangka panjang.

Itu adalah presiden perusahaan terbesar Jepang, Shuntaro Furukawa, yang mengungkapkan Januari lalu bahwa Nintendo dapat sepenuhnya mendedikasikan dirinya untuk pasar game smartphone, bioskop dan taman hiburan, jika industri hiburan menuntutnya. Tujuannya adalah untuk mengubah karakter dari dunia digital bagian dari kehidupan sehari-hari jutaan orang.

Pengumuman
Industri video game di Jepang: tradisi dan masa depan

Sementara masa depan hiburan berusaha untuk memecahkan hambatan antara bidang fisik dan digital, industri video game saat ini di Jepang tetap menjadi tolok ukur dalam hal inovasi di seluruh dunia.