Boruto: Naruto Next Generations – Seperti apa masa depan anime ini?

Boruto adalah anime yang diproduksi oleh Estúdios Pierrot (dikenal karena memproduksi Naruto, Naruto Shippuden, Bleach, Yu Yu Hakusho, antara lain) yang memulai debutnya pada tanggal 5 April 2017.

Singkatnya, cerita anime terjadi bertahun-tahun setelah Perang Shinobi terakhir dan menunjukkan Naruto Uzumaki sebagai Hokage ketujuh dan saat ini dari Desa Folha dan sebagai ayah dari sebuah keluarga yang menikah dengan Hinata Hyuuga.

Anime ini berpusat pada kehidupan Boruto, yang dikenal di Vila da Folha sebagai putra Hokage Ketujuh.

Namun, Boruto memiliki hubungan yang jauh dengan ayahnya karena Naruto lebih memprioritaskan masalah Desa daripada keluarganya.

Hal ini menyebabkan Boruto mulai berkeliaran di seluruh desa melakukan hal-hal yang sudah diketahui oleh siapa pun yang telah menonton Naruto Klasik: Merusak monumen Hokage, membuat lelucon dan membuat kekacauan lainnya, semua ini untuk mendapatkan perhatian (seperti yang dilakukan ayahnya di usianya) .

Dan itulah yang akan saya bahas: Plot dan karakter anime.

PERINGATAN: Artikel ini mungkin berisi spoiler.

Boruto: Karakter Asli atau Daur Ulang?

Jika kita menganalisanya, dia adalah Naruto sendiri dengan beberapa perubahan: Impulsif, kasar, memberontak, keras kepala dan selalu melakukan hal-hal buruk.

Perbedaan yang paling menonjol adalah Boruto tidak sebodoh ayahnya dan dia tidak tertarik dengan pangkat Hokage.

Tapi pada dasarnya itu adalah reinkarnasi Naruto sendiri karena Boruto, seperti ayahnya, ingin diakui, ingin mengalahkan ayahnya atau saingannya, ingin melakukan semua yang pernah Naruto lakukan (kecuali menjadi Hokage).

Boruto sulit untuk didefinisikan sebagai individu, terutama ketika dia jelas-jelas protagonis karena apa yang dia lakukan tidak menarik atau tidak berbobot (tidak ada taruhan, tidak ada risiko, hanya hal-hal yang berhubungan dengannya).

Singkatnya, konsepsi Boruto sangat mendasar (baca disalin) di ayahnya, ditambahkan ke kehidupan tanpa ambisi dan hubungan yang jauh dengan ayah (walaupun, kemudian, keduanya berdamai kemudian adalah detail kecuali itu membedakannya dari karakter lain).

Boruto: naruto next generation - bagaimana masa depan anime ini?

Karakter lain dalam pemeran

Mereka menderita masalah yang sama.

Boruto berhasil membedakan dirinya (sedikit) dari ayahnya dengan mengamuk padanya.

Tetapi kasus orang lain lebih buruk karena karakter lain adalah replika persis dari orang tua mereka. Shikadai, putra Shikamaru dan Temari, pada dasarnya adalah replika ayahnya karena dia memiliki tata krama yang sama dan gaya berpakaian yang sama.

Kami tidak berbicara tentang karakter yang menarik karakteristik kerabat, kami sedang berbicara tentang klon dari versi anak Shikamaru.

Dan itu berlaku untuk karakter lain dalam pemeran juga:

  • Chocho, putri Chouji dan Karui (dari mana novel ini berasal?), rakus dan hanya memikirkan makanan, sama seperti ayahmu.
  • Inojin, putra Ino dan Sai (dari mana novel ini berasal?), tenang, pendiam dan penurut, sama seperti ayahmu.
  • Metal Lee, putra Rock Lee dan??? (Apakah tidak ada yang akan membesarkan seorang ibu untuk anak ini?), Dia bertekad dan berdarah panas, sama seperti ayahmu.
  • Sarada, putri Sasuke dan Sakura, memiliki temperamen yang sama bahwa ibu dan bahkan mengadopsi tic verbalnya (ちゃなろう〜〜〜〜〜 lit.: "chanarō—–“);

Karakter lain tidak memiliki kepribadian mereka sendiri. Mereka hanyalah pengingat kepribadian orang tua Anda.

Kepribadian mereka hampir sama dengan karakter di Naruto dan Naruto Shippuden, tapi lebih buruk.

Plot Boruto (jika ada)

Masalah Boruto lainnya adalah, apa alasannya? Apa alasan keberadaan acara itu?

Di episode pertama, kita melihat Boruto berhadapan dengan Kawaki. ini di lompatan waktu dari siapa yang tahu berapa umurnya.

Masalahnya adalah bagaimana cerita akan terungkap di sana mengingat ini:

  • Naruto dan Sasuke berusia sekitar 17 tahun selama Perang Shinobi dan sudah mencapai tingkat kekuatan yang menempatkan mereka di atas hampir semua ninja dalam sejarah;
  • Kisah Boruto terjadi ketika Naruto dan Sasuke berusia 30-an, yang berarti mereka belum cukup umur untuk membenarkan kurangnya kekuatan mereka;
  • Faktanya, pada titik ini di kejuaraan, keduanya seharusnya sudah menguasai teknik baru dan menjadi lebih kuat;
  • Ini adalah masalah besar, karena menjadi tidak mungkin untuk memiliki bahaya nyata yang dapat diselesaikan oleh karakter lain selama Naruto dan Sasuke masih hidup;
  • Jika musuh membunuh mereka, itu akan menjadi terlalu berat bagi siapa pun untuk menghadapinya, karena musuh itu telah membunuh dua ninja paling kuat dari semuanya;

Lagi pula, Boruto tidak akan bisa lagi menghadapi penjahat yang menjadi ancaman serius bagi Vila da Folha karena, yah... NARUTO DAN SASUKE!

"Ah, tapi Boruto akan kuat saat itu!" 

Lakukan dengan cara yang masuk akal, daripada penggemar Boruto setiap episode.

Boruto: naruto next generation - bagaimana masa depan anime ini?

Perkembangan karakter… Maksudku, Boruto…

Masashi Kishimoto (penulis) tidak lagi berpartisipasi dalam pengembangan karya, juga tidak mengawasinya.

Mungkin itu hal yang baik karena skrip tidak perlu membuat Boruto mewarisi Protagonis dari ayahmu.

Shikadai, Inoji, Chocho, Metal Lee dan lainnya mungkin akan tetap di belakang (ingat Tenten dan Shino? Yeah…).

Saya bahkan tidak melihat alasan untuk mementingkan karakter apa pun selain Boruto dan Mitsuki.

Oh, dan jika Sarada ingin memilikinya Abadi Mangekyou Sharingan, dia harus mencungkil mata Sasuke.

Serial ini masih dalam masa pertumbuhan dan Boruto sudah mampu melakukan hal-hal yang a jounin bisa lakukan. Dan dia hampir tidak meninggalkan pangkat genin.

Fakta bahwa dia bisa belajar jutsu dengan mudah dan menerapkannya memberi Anda keuntungan besar dibandingkan yang lain; bahkan tentang Naruto.

Belum lagi dia berhasil mempelajari Rasengan dalam dua hari. PENGHENTIAN DALAM DUA HARI. 

Juga, dia melakukan Rasengan menjadi tidak terlihat, dia memiliki Segel Terkutuklah Otsutsuki dan siapa sensei? SASUKE UCHIHA.

Bagaimana jadinya Boruto?

Satu-satunya masalah dengan bagaimana cerita berkembang adalah bahwa semuanya datang secara alami ke Boruto.

Jika kita melihatnya berlatih sebelum menggunakan beberapa miliknya jutsu, itu masuk akal, tapi kita tidak melihatnya. Mungkin, skrip berkembang sedemikian rupa sehingga memungkinkan untuk memiliki penjelasan mengapa sesuatu terjadi.

Atau mungkin pergi penggemar itu setiap episode tanpa alasan karena Kishimoto melihat warisan ciptaannya ternoda.

Bagikan Artikel Ini: