Bagaimana Jepang dan Brasil bersatu dalam sepak bola selama beberapa dekade

Hubungan Brasil dengan Jepang sangat besar. Jika kita telah menerima warisan dan hadiah yang luar biasa dari budaya Jepang seperti masakan lezat, manga dan kartun, seni bela diri dan banyak lagi, kita juga bisa bangga telah mengekspor beberapa barang yang sangat keren. Sepak bola memang tidak sampai di Jepang di tangan orang Brasil, namun tidak bisa dipungkiri bahwa sepak bola lokal memiliki sebelum dan sesudah Zico.

Kashima Antlers muncul pada tahun 1947, tetapi mereka bolak-balik di divisi utama dan divisi kedua hingga munculnya J-League pada tahun 1993. Zico tiba pada tahun 1991 setelah tugas keduanya di Flamengo dan mengejutkan semua orang dengan takdir. Dia segera menjadi idola, pensiun pada tahun 1994, menjadi pelatih pada tahun 1999 dan naik ke tim nasional Jepang pada tahun 2002. Dia sekarang direktur teknis klub dan masih idola yang hebat.

Pengumuman

Sebelumnya, tim Eropa dan Amerika Selatan sudah mengetahui jalan Tokyo dan Yokohama karena Interclub Worlds. Setelah penarikan dan cerita polisi tentang duel antara Amerika Selatan dan Eropa, bolak-balik, untuk memutuskan siapa yang akan menjadi juara dunia, sponsor Toyota membuat turnamen itu dimainkan di negara Asia. Bahkan dengan perubahan Interclubes ke turnamen yang diselenggarakan oleh FIFA pada 2004/05, Jepang tetap menjadi tuan rumah kompetisi tersebut. São Paulo pada tahun 2005, Internacional pada tahun 2006 dan Corinthians pada tahun 2012 adalah juara di Yokohama. Flamengo pada tahun 1981, Grêmio pada tahun 1983, São Paulo pada tahun 1992 dan 1993 adalah juara di stadion nasional di Tokyo.

Sedikit demi sedikit, J-League menarik perhatian pemain dan pelatih lain. Leonardo tiba pada tahun 1994, tak lama setelah menjadi juara dunia, dalam perjalanan sukses yang diikuti dengan kembalinya ke Eropa yang juga memiliki momen-momen bagus. Dengan kata lain, itu bukan keputusan akhir karir. 

Hal yang sama dapat dikatakan tentang Arsene Wenger. Pelatih bersejarah 22 tahun Arsenal itu pindah dari Nagoya Grampus ke tim Inggris. Di sana ia menjadi juara Piala Kaisar dan Piala Super sebelum bergabung dengan tim London dan memenangkan Liga Premier beberapa kali.

Pengumuman

Meskipun tidak sukses terus menerus dan tegas, pembentukan liga dan kedatangan keahlian internasional membuat sepak bola nasional tumbuh dan berkembang. Yang sempurna karena negara itu akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2002, bersama dengan Korea Selatan.

Jika Jepang hanya memainkan satu Piala, tepatnya pada tahun 1998, dan kehilangan semua tiga pertandingan penyisihan grup, kali ini mereka menang dua kali, imbang satu kali dan lolos sebagai pemimpin grup mereka. Namun di babak 16 besar mereka kalah 1-0 dari Turki.

Tapi Brasil akan membalas itu. Ketika mereka mengalahkan Turki di semifinal, mereka juga menang 1-0, lewat gol terkenal Ronaldo. Pada akhirnya, penaklukan Brasil lainnya di Jepang dengan 2-0 atas Jerman. Untuk mengkonfirmasi keberuntungan angin Jepang, di Olimpiade Tokyo, Brasil adalah emas dalam sepak bola juga.

Sejak saat itu, Jepang selalu hadir di Piala Dunia dan terus menjadi tujuan bagi warga Brasil dan juga para pemain yang mencari tantangan baru dan pengalaman menarik. Andres Iniesta, legenda Barcelona, tiba pada tahun 2018 dan masih aktif di usia 37 tahun, dengan Vissel Kobe memenangkan Piala Kaisar dan Piala Super.

Pengumuman

Disatukan oleh sejarah, Brasil dan Jepang memiliki hubungan luar biasa lainnya yang patut diketahui.